Burger McDonald Denpasar dan Telur Panggang Khao San Road Bangkok: Dijamin Halal


Dijamin Halal

Oleh Iman Supriyono, konsultan bisnis pada SNF Consulting, http://www.snfconsulting.com, dan penulis buku buku bisnis-keuangan-entrepreneurship

Waktu sudah cukup larut saat saya tiba di sebuah hotel di kawasan Khao San Road Bangkok jelang Ramadhan itu. Sejak berada di Bandara Kuala Lumpur sengaja saya tidak makan. Tujuan saya adalah supaya bisa makan malam di Negeri Gajah Putih itu. Saya yakin ada sesuatu yang menarik dan inspiratif tentang kuliner di negeri yang mayoritas penduduknya beragama Budha itu. Maka, begitu selesai mandi, segeralah saya keluar hotel mencari makanan.

My Lovely Wife @ McD Robinson Denpasar

Kao San Road memang tidak pernah tidur. Walaupun jam sudah menunjukkan tanda pergantian hari, toko dan resto tidak tutup. Justru makin ramai dikunjungi para turis. Wajah wajah bule mendominasinya. Saya amati satu demi satu resto yang ada untuk mencari makanan yang cocok.

Dari ujung ke ujung sudah terlalui. Tetapi saya tidak menemukan satupun makanan yang saya yakini cocok dengan kriteria utama saya: dijamin halal. Maka, akhirnya saya hanya berani menyantap yang saya yakin kehalalannya: telur bakar. Ya, di Khao San Road banyak penjaja telur kaki lima. Bukan telur asin rebus seperti yang biasa saya jumpai di tanah air. Yang dijajakan adalah telur panggang. Telur bulat dipanggang. Saya pun membelinya beberapa butir plus buah siap santap. Cukup untuk memenuhi kebutuhan energi sampai keesokan harinya saat waktu makan pagi. Saya pun segera kembali ke hotel merebahkan badan yang memang sudah sangat lelah setelah perjalanan Kuala Lumpur Bangkok.

•••

Denpasar pada suatu hari. Selepas sholat magrib bersama istri saya keluar hotel mencari makan malam. Sebagai seorang muslim kriteria yang tidak boleh ditawar adalah kehalalanan. Sadar berada di daerah mayoritas non muslim, saya pun harus hati hati memastikan kehalalan. Kebetulan ada seorang gadis berjilbab melintas. Dari gayanya berjalan yang mantap dan tidak tolah toleh, saya yakin ia familiar dangn kawasan itu. Segeralah saya bertanya kepadanya tentang restoran atau warung makan di kawasan itu yang dijamin halal.

“Jalan ini lurus saja. Nanti sekitar 200 meter ada perempatan jalan. Di sebelah kiri perempatan itu ada resto yang dijamin halal”. Sebuah jawaban yang cukup jelas dan membantu.

Saya pun segera melangkah. Tidak butuh waktu terlalu lama saya sudah sampai pada perempatan jalan dimaksud. Saya pun segera menengok ke kiri jalan. Betul sekali. Ada sebuah restoran besar yang memajang tulisan besar besar pula: Dijamin Halal-Majelis Ulama Indonesia. Saya pun yakin dan makan di resto yang saya yakin Anda juga sangat mengenalnya: McDonald’s.

•••

Jamaah…..(hehehehe….menirukan gaya seorang ustadz), kebutuhan makanan halal tidak bisa ditawar lagi oleh kaum muslimin. Telur panggang di Bangkok menjadi “pelarian” untuk kebutuhan ini. Memang tidak ideal tetapi itulah yang mungkin. Setelah mencari cari di sekitar hotel, keesokan harinya barulah saya menemukan warung makanan arab di dekat sebuah masjid. Menu yang lebih cocok untuk kebutuhan dari pada sekedar telor panggang.

Kebutuan ini dalam kaca mata bisnis dibaca sebagai sebuah peluang pasar. Pasar yang bahkan bisa menjadi sangat fanatik. Tidak akan berbelanja makanan kecuali yang halal. Inilah yang ditangkap oleh McD di negeri negeri mayoritas muslim atau negeri yang terdapat penduduk muslim dalam prosentase yang dianggap signifikan. Indonesia, Malaysia dan Singapura oleh McD termasuk yang kelompok ini. Maka, jaringan resto siap saji global ini memastikan kehalalannya melalui kerja sama dengan MUI atau otoritas keislaman sejenis. Di Singapura misalnya “stempel halal” McD diperoleh dari MUIS alias Majelis Ugama Islam Singapura. Orang Islam pun tidak perlu ragu untuk menyantapnya. Seperti yang saya alami di Denpasar. McD yang asal usulnya tidak berasal dari kaum muslimin justru menjadi penolong saya di Denpasar. Bahkan menu burger yang menurut resep aslinya menggunakan daging babi sudah dikoreksi dan diganti daging sapi yang halal. Dijamin oleh MUI!  Apakabar resto milik kaum muslim?

Tulisan ini pernah dimuat di majalah Baz, terbit di Surabaya

10 responses to “Burger McDonald Denpasar dan Telur Panggang Khao San Road Bangkok: Dijamin Halal

  1. DI Jepang kita kaum muslim demikian teliti dengan ingredient makanan. Samapi tanya ke pabriknya segala. Tetapi kadang2 di tanah air main embat saja, padahal banyak yang belum bersertifikat halal oleh MUI. Justru Mc D yang sertifikatnya ditempel dan setiap orang tahu…..

  2. Maturunuwun komentarnya. Moga kita bisa memperbaiki kekurangan kita!

  3. insya ALLAH, kalo yg muslim sdh memenuhi kriteria halal dari segi pemilihan bahan dan proses…. akan tetapi, di dunia penjagalan itu yg perlu dicek lagi, prosedur syar’i sdh berjalan atau belum??? dan satu lagi, aspek lain, higienis…. masih banyak pengusaha makanan muslim yg ‘kemproh’…

  4. jauh2 k bangkok kok cuma makan telur…hehehehe

  5. Dijamin HALAL dan boikot produk yahudi, ustadz…

  6. catering di denpasar bali

    Keren nih tulisannya, keep posting ya…
    Sudah Coba Empat Tempat Makan Unik Di Bali
    Klik http://goo.gl/ZGcfU

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s